Kisah Lain Saya bersama buku Kisah Lainnya


.
Judulnya ribet? Iya iya saya tau ;( saya emang gak pinter bikin judul postingan. Gomen ne~
.
Sesuai dengan judul postingannya, saya emang punya kisah lain bareng buku Kisah Lainnya. Saya gak tau kenapa jadi ngeflasback gini, mungkin gara-gara kemaren saya lagi beresin meja belajar, terus ada buku Kisah Lainnya yang keselip. :o
Gak kerasa udah 2 taun saya punya buku ini, dari saya masih kelas 11 sampe sekarang saya baru lulus :d dan udah 2 taun pula emak saya gak pernah tau kalo saya punya buku ini wkwk.
.
Saya gak nyesel punya buku ini, baca buku ini tuh rasanya kayak nostalgia era Peterpan dulu, saya jadi lebih tau banyak perjalanan Peterpan dari buku Kisah Lainnya ini.. Jujur, bagus banget bukunya! (h)
.
Eh...btw gak gampang loh saya bisa baca buku Kisah Lainnya ini. Kenapa? Karena saya harus sembunyi-sembunyi dari emak saya. Pas awal mau beli, emak saya ngelarang, katanya sih buang-buang duit... padahal itu pake duit saya sendiri loh—ya meskipun asalnya dari emak saya juga sih :-s heheh
Karena takut ketauan beli, saya nitip minta beliin ke temen saya, tapi sialnya...sampe seminggu bukunya gak nyampe-nyampe ke saya, dan ternyata bukunya udah dibaca duluan sama temen saya—ck. :-t
Dan yang lebih sialnya lagi, waktu bukunya udah nyampe ditangan saya, saya harus nunggu emak saya tidur atau lagi kerja biar saya bisa baca bukunya. Kadang saya baca di sekolah, tapi ya gitu... banyak yang mau minjem. Satu kali dipinjem, masih bagus. Dua kali dipinjem, lumayan. Tiga kali dipinjem, ya ampuun...covernya udah keriting. Aaiish! Sejak insiden cover keriting, saya gak lagi-lagi minjemin bukunya, biarin aja mau dikata saya pelit kek, apa kek...terserah. Kan gak keren kalo belum sebulan tapi bukunya udah lecet duluan ;-(
.
Dan ada satu yang bikin saya kesel banget. Waktu itu saya lagi UTS, berhubung saya lagi males baca buku pelajaran, jadi yang saya baca malah buku Kisah Lainnya ini, padahal temen-temen saya lagi pada sibuk belajar rumus—lebih tepatnya nyatet contekan rumus—hehe.
Lagi serius-seriusnya baca di pojokan kelas eh tiba-tiba temen saya—cowok—nyamperin. Dia bilang gini "apa bagusnya Noah, lin? Bagusan st12 daripada Noah.." Eh??! nih anak ngapain ngomong gitu, pake ngebanding-bandingin segala, terus ngepromosiin st12 juga... udah hampir mirip sales boy...kekekek
Sambil dengerin temen saya itu nyerocos tentang st12. Saya sempet mikir, apa dia hatersnya Noah, terus mau ngehasut saya biar jadi fans st12 gitu? Hahay, aneh sekali otak saya ini sampe nyimpulin kayak gitu, saya pengen ketawa rasanya, kalaupun emang beneran, mungkin malah saya berbalik jadi hatersnya st12 kalo gitu..haha gak ah becanda.
Tapi yang bikin saya makin sebel, waktu dia ngebandingin vokalisnya, terus nyinggung-nyinggung masalah kasus tentang ... itulah. Jujur aja saya emang kecewa sama masalah itu, tapi itu kan bukan urusan saya, saya suka musiknya, dan masih banyak sisi baik lainnya, gak harus diliat dari masalah itu kan :-b Kalo gini caranya sih, bisa-bisa saya jadi haters estehduagelas beneran -_- huh.
Dia juga sempet sok nasehatin, ngapain saya beli buku, mending duitnya buat beli bakso. Lah?! Ini kan duit saya, suka-suka saya dong mau beli apa, lagian saya kan gak suka bakso! dasaar sinting!
.
Saya juga sebel banget sama temen-temen saya yang lain, mulutnya pada ember semua. Gara-gara mereka, ada aja anak dari kelas lain yang pengen pinjem buku Kisah Lainnya punya saya ini. Pinjem ke yang lain kan bisa, atau beli sendiri.
Bukannya saya pelit, saya tuh takut bukan cuma cover bukunya aja yang keriting, tapi isinya juga ngikut keriting, terus lecek gara-gara ditekuk-tekuk. Dan konyolnya, saya tuh belum abis bacanya, masa' udah mau dipinjem-pinjemin [-( gila!
.
.

0 comment:

Poskan Komentar