Pertanian? So what?!



Kadang-kadang aku suka ketawa sendiri—bukan berarti aku gila—tapi aku tuh ngerasa heran aja kenapa bisa aku terdampar di Fakultas Pertanian? Ini tuh kejadian langka di hidup aku loh. πŸ˜‚

Sejak kecil aku tuh gak pernah ada cita-cita ke pertanian. Sama sekali gak ada. Cita-citaku sejak kecil sampai udah gede kayak gini selalu aja berubah-ubah, tapi gak ada sedikitpun bayangan mau jadi orang pertanian.

Waktu aku masih di Taman Kanak-kanak, aku pengen banget jadi astronot, tapi entah kenapa tiba-tiba berubah kepengen jadi polwan. Cita-cita itu terus lanjut sampai aku Sekolah Dasar. Tapi waktu aku udah kelas 6 SD, cita-citaku berubah lagi, aku kepengen jadi dokter. Maklum lah... namanya juga anak kecil 😩 cita-citanya sering berubah kayak power rangers.

Dokter. Dokter. Dokter. Selama aku SMP, kata “dokter” selalu jadi jawaban mutlak dari pertanyaan “Kamu mau jadi apa kalo udah gede?”. Tapi kata “dokter” itu ada sedikit renovasi dan improvisasi—ceileh—waktu aku udah kelas satu SMA, gara-gara mamahku yang rajin banget ke dokter kulit, itu bikin aku kepengen jadi dokter kulit juga. Waktu itu aku mikirnya kayaknya keren deh kalo jadi dokter kulit, bisa tau caranya bikin kulit kita mulus...semulus kaki jerapah *oke ini abaikan*.

Tapi semenjak aku kelas dua SMA, phobiaku sama darah semakin menjadi-jadi. Dulu kalo aku liat darah, aku sering gemeter terus rasa-rasanya tuh mau pingsan, dan pandangan ngeblur gitu aja.... Tapi semua itu selalu aku abaikan. Yaa berasa gak penting gitu lah πŸ˜ƒ

Tapi sejak dapet tetuah ini itu (yang menurut aku gak penting) dari teman-teman di sekolah, aku kok jadi ngeri juga.... bayangin aja, semisal aku jadi dokter, terus ada pasien yang dengan muka melasnya dateng ke aku dan bilang “Dokter Linda, pliiiss tolong saya, jari saya berdarah ini, tadi sempet keiris pisau dua kali, terus keinjak sepupu yang badannya super gede, terus kejepit lemari baju di—“ Ah! Tuh pasien belum selesai ngomong, akunya mungkin udah pingsan duluan, saking ngerinya liat darah tuh pasien 😩
Nah, karena untuk menghindari menjadi dokter gak normal kayak begitu, aku putuskan buat ngehapus kata ‘dokter’ dari list masa depanku. Huhuhu 😒

Terus yang jadi masalah disini, sejak kelas dua SMA—sejak say goodbye to dokter—aku malah gak ada cita-cita sama sekali (cita-cita jadi gembel pun gak ada). Sampe aku udah kelas tiga pun tetep gak ada cita-cita mau kuliah dimana, jurusannya apa, sama siapa, mau kemana... ya pokoknya gitulah.

Baru ada pencerahan sedikit waktu Pak Santo (guru TIK di SMA) ngasih tugas bikin web. Aku gak nyangka broh! Meskipun awalnya susah, tapi itu nyenengin banget, apalagi web hasil karyaku itu asli bikinan sendiri, tanpa ada campur tangan orang lain. Gilaa!

Nah, sejak itu.... entah sengaja atau enggak, kakakku nyeletuk “Kamu masuk di sistem informasi aja enak, toh kamu seneng di depan komputer. Apalagi kalo buat-buat hasilnya bagus kan?”

Bingooo!

Serasa mandi hujan duit pas dapet pencerahan dari kakak tercintah~ 😘

Oke fix, dari hari itu aku udah mantepin buat masuk di sistem informasi. Pokoknya selama sisa-sisa hari di SMA, aku tuh udah gak bingung lagi kalo ditanya mau kemana πŸ˜† Gak kayak sebelumnya, sebelum dapet pencerahan dari kakakku, aku tuh selalu jawab “Mau pulang” kalo ditanya “Mau kemana setelah SMA?” 😩

Tapi kayaknya dewi Fortuna lagi gak berpihak sama aku, aku ditolak di SNMPTN, di SBMPTN, di mandiri juga....huft sakit hati pokoknya, buat liat pengumuman online aja rasanya udah main sport aja ini jantung, untung aku gak punya penyakit jantung, semisal aku punya penyakit jantung, terus waktu liat pengumuman online aku dinyatain gak lulus, terus aku kaget, abis deh... besok harinya tukang koran teriak “Seleksi masuk PTN memakan korban, Seorang siswi SMA ditemukan terkapar di depan laptopnya sendiri”. 😩 lupakan.

Setelah beberapa hari aku mulihin hatiku yang serasa pecah berkeping-keping dan bertebaran di langit-langit kamarku *oke ini gak penting*. Mamahku nyaranin aku buat daftar di PTS aja, trus aku juga gak boleh ambil sistem informasi, aku malah disuruh ngikutin jejak ayah yang emang udah Strata 1 Pertanian. Berhubung aku udah gak tau lagi harus kemana, ibarat lagu tuh ‘aku tersesat dan tak tau arah jalan pulang’... Aku langsung iya-iyain aja disuruh ambil pertanian.

Tanpa babi bu babi lagi, aku langsung cari PTS yang emang udah aku rencanain buat pelarian πŸ˜– karena aku gak boleh ke luar kota, jadi aku pilih unmuh jember aja, menurut kacamata minusku sih unmuh itu PTS terbaik di kotaku yang bertebaran koruptor dan polisi tidurnya ini.

Setelah melewati beberapa tetek bengek ujian, melewati lembah dan naik turun bukit(?) Akhirnya aku diterima juga di perguruan tinggi *prokprokprok*. Awalnya sih rada gimana-gimana gitu, waktu liat pengumuman di internet, aku langsung telitiin tuh nama-nama yang lolos ke pertanian, bukan apa-apa sih.... Cuma ngitungin berapa banyak cewek yang masuk di pertanian, khususnya yang di agroteknologi πŸ˜ƒ Kan gak lucu kalo aku cewek sendiri di agroteknologi πŸ˜’

Ya gitu aja sih ceritanya.... sebenernya ada bagian-bagian yang aku potong tuh πŸ˜‚ malu-maluin banget kalo ikut diceritain πŸ˜‚ Udah gitu aja ya, aku udah ditungguin spongebob nih mau nangkep ubur-ubur bareng... 

Sampai jumpa~ salam buat ayah ibu kalian yaaa. 😘




0 comment:

Posting Komentar